A Year Ago in Tokyo (Part 3)

Senin, Desember 05, 2016



Kebetulan, dari pihak travel, hari itu adalah free time jadi kita bebas untuk kemana aja tanpa panduan Guide. Ulalaa... that's what I love on traveling, I'm always ready to get lost!! <3

Tanggal keberangkatan kami waktu itu, bertepatan dengan hari raya Idul Adha, finally merasakan kenikmatan menjadi minoritas di negeri orang, Alhamdulillah

Untuk Shalat Idul Adha dari Asakusa kita harus naik kereta lalu lanjut Bis menuju ke Sekolah Republik Indonesia, di daerah Meguro-ku. Lupa harga tiketnya, yang pasti untuk beli tiket kereta harus di loket pembayaran, untuk bis bayar langsung ke supirnya. hhhi perjuangan banget ya? Semoga setiap langkahnya dihitung pahala O:)

w/ Lovely Bu Poppy, Ceu bils, T Oc
 Selesai shalat, kami kemudian berpencar dan aku bareng eceu-eceu inih...

T'Oc, Hasti, Ceu Bils, T Djatu

Well, karena gak dapet sarapan di hotel, gegara ngejar kereta Subuh, kita pun yang rindu dengan jajanan Indonesia ini jajan Cuanki yang dijual di depan Sekolah RI, harganya lumayan, dan rasanya..just so so. :( namun apa daya, negeri orang heheu

Dari Meguro-ku, kita tanya warga setempat buat transport ke wilayah Harajuku-Shibuya yang terkenal itu. Bermodal bahasa Inggris yang nyatanya sulit juga dimengerti oleh warga sana, kami pun menaiki bis menuju Shibuya. 


Dan yeay... 
Hachiko Statue

Road Situation

Mates
Dari Shibuya, kita menuju Harajuku, berkunjung ke H&M, Disney Store, lalu Nyasar ketika diniatin banget nyari Daiso, hahahha
Kita niat banget cari Daiso adalah biar bisa beli oleh-oleh di harga 108 yen aja, yaa seenggaknya 1000 yen dapet banyak. kalo oleh-oleh pajangan bahkan sampai 2000 yen per pcs nya, hix... Gantungan aja bisa di harga 500 yen/ satuannya.. jujur, saat itu memang kami harus irit!! hhhe
jadi nii ya guys, kalau suatu hari dapet hadiah gantungan dari Jepang, jangan cemberut yaa.. karna harganya lumayan banget ;') hhhi

Ngomog-ngomong masalah yen ni yaa.. kejadian lucu hari ini adalah ketika para ciwi-ciwi backpacker ini, sering berantem gegara kembalian wkwkwk , kalian mesti tau deh guys, 50 yen disana itu berartiii banget, mana rencana mo nyisain uang 10.000 yen, mesti ngirit abiss, hahaha padahal tu yaa kalo di Indonesia 50 yen alias 5rb mah iklasin ajaaa... tapi buat beli minum aja harganya 100 yen, lumayan kan jadinya hhha
Akhirnya, ketemu juga dengan toko serba 108 yen "Seria" di Shibuya, lumayan bro sist, buat oleh-oleh.
Berhubung, Moci Khas Jepang yang halal sudah kita beli di Fuji, dan makanan makanan sudah beli di hari pertama, yang perlu dibeli di hari ini tinggal benda-benda yang bisa tahan lama.
Beli mangkok-mangkok lucu Khas Jepang buat keluarga di Rumah, Ibu, tante-tante, dan tas2 (ini 1000 yen-an buat adik2) dll dll.

Penampakan Seria

Selain Sheria, toko-toko yang menjual barang satu harga adalah, Daiso, Natural Kitchen, dan Can Do di Shibuya.

Lanjut makan di MCD Shibuya...
Laluuu kembali menuju hotel di Asakusa, sekaligus berkunjung ke Sensoji (Asakusa Kannon Temple)

at Asakusa Kannon Temple
Disini layaknya tempat wisata lainnya, ada pasar kaget juga. Tapi..yagituuu, harga oleh-oleh perpcs paling murah 2000 yen. Aku mah saat itu cukup tau aja, belinya mungkin nanti klo balik lagi ksitu hihihi

Setelah lelah.. lalu kami kembali ke hotel, mandi, bersih-bersih, dan hey!!! besoknya adalah waktu presentasi paper!!! latihan sebentar, lalu.. karna tak ingin kehilangan moment, kami pergi lagi ke Ueno beli oleh-oleh buat nama di list yang belum dapat bagian. NO Pict sii tapi yang pasti NO hoax. hheu

NB: Berikut satu-satunya gambar yang diambil malam itu XD

Me Vs ...

You Might Also Like

3 komentar

  1. Hm.. Make me water. Anytime, i go there, just to meet Ksatria Baja Hitam

    BalasHapus
    Balasan
    1. uncleeee!! just Go!! aku malah ketemu Nicolas Saputra loh :S hhha

      Hapus
  2. Hm.. Make me water. Anytime, i go there, just to meet Ksatria Baja Hitam

    BalasHapus

Hi.. Thanks udah baca dan silahkan tinggalkan jejak di komen ;)

Follow by Email

Get The Books!!

Toko Buku Online Belbuk.com